أهلا وسهلا ومرحبا بكم

Selamat Datang

Rabu, 18 Mei 2016

Guru Bertaqwa Umat Berjaya Negara Sentosa

السلام عليكم الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ.....فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ … Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian Firman Allah dalam ayat 65-70 surah al-Kahfi : فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا﴿٦٥﴾ قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا﴿٦٦﴾ قَالَ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا ﴿٦٧﴾ وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلَىٰ مَا لَمْ تُحِطْ بِهِ خُبْرًا ﴿٦٨﴾ قَالَ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّـهُ صَابِرًا وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا ﴿٦٩﴾ قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَن شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا ﴿٧٠﴾ Maksudnya : Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami. Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?" Dia menjawab: "Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku. Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi? Nabi Musa berkata: "Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu". Dia menjawab: "Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu". Hari Jumaat merupakan penghulu segala hari di mana ia mempunyai banyak kelebihan dan ada amalan tertentu yang digalakkan untuk kita amalkan khusus pada hari Jumaat antaranya membaca surah al-Kahfi. Surah al-Kahfi banyak mengandungi kisah teladan antaranya yang menekankan beberapa adab pelajar dengan gurunya melalui kisah nabi Musa a.s dan Khidir. Sesuai dengan kita kini berada dibulan Mei di mana sambutan Hari Guru pada 16 Mei maka wajar kita tekankan tentang beberapa adab sebagai seorang pendidik untuk melahirkan pelajar yang bukan sahaja berjaya akademik malah yang paling penting memiliki akhlak yang terpuji. Pendidik yang bukan sahaja melahirkan pelajar yang mampu memiliki rumah mewah di dunia malah dapat meraih mahligai indah dalam Syurga Allah di akhirat nanti. Pendidik yang bukan sahaja mampu melahirkan pelajar yang memiliki kenderaan berjenama hebat di dunia malah mampu menaiki kenderaan hebat di akhirat. Sidang Jumaat yang berkati Allah, Firman Allah dalam ayat 2 surah al-Jumuat : هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ ﴿٢﴾ Maksudnya : Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata. Proses dalam melahirkan pelajar bertaqwa yang berjaya dunia dan akhirat hanya akan berjaya dengan menjadikan dasar pendidikan Negara mengikut acuan agama sebagaimana tugas nabi s.a.w yang disebut dalam ayat 2 surah al-Jumuat iaitu Dasar pendidikan pertama yang ditekankan oleh Allah ialah sesuatu ilmu yang diajar tidak boleh bebas daripada berpegang kepada aqidah Islam iaitu mestilah disertakan dengan ayat al-Quran dan hadis nabi. Melalui catatan sejarah maka kita dapati dasar pendidikan negara kita terutama selepas merdeka masih tidak mampu keluar daripada dasar yang telah digubal oleh penjajah. Banyak ilmu moden dijauhkan daripada pegangan aqidah yang menyebabkan umat Islam di negara kita terus terikut-ikut dengan cara hidup barat dengan menjadikan Islam sebagai agama peribadatan khusus dan adat semata-mata sebagaimana agama Kristian, Budha dan Hindu. Mereka lebih suka ulama’ Islam hanya mengajar bab ibadat khusus seperti solat, puasa, haji sahaja tanpa menyentuh ajaran Islam yang lain terutama yang melibatkan ekonomi, kemasyarakatan dan pemerintahan Dasar pendidikan kedua yang ditekankan oleh Allah ialah pembersihan umat manusia daripada aqidah sesat. Penekanan ini adalah penting dalam melahirkan umat Islam yang benar-benar berpegang kepada seluruh ajaran Islam yang sempurna. Melalui dasar ini maka umat Islam mampu melahirkan pakar-pakar yang akan membina tamadun yang tinggi tanpa memisahkan antara agama dan dunia. Apabila seluruh umat Islam didedahkan secara lebih mendalam mengenai ilmu sains, ekonomi, politik, sosial berasaskan Islam maka tiada lagi erti pemisahan ilmu –ilmu tersebut sebagaimana yang dilakukan oleh barat. Kita tidak mahu lahirnya masyarakat yang melihat setiap bencana alam berlaku seperti banjir, kemarau, tsunami hanya sebagai fenomena alam sebaliknya semakin mengimani bagaimana kehebatan Allah yang mengatur segalanya dan betapa lemahnya umat manusia dan makhluk lain Dasar pendidikan ketiga yang mesti diterapkan ialah pengajaran kepada seluruh ajaran Islam yang merangkumi semua aspek kehidupan. Adalah amat malang bila umat Islam sendiri membenci undang-undang jenayah Islam, meragui kehebatan ekonomi Islam sehingga ramai terlibat dengan insuran dan pinjaman riba, memandang remeh terhadap sosial Islam sehingga dedah aurat jadi budaya, pergaulan bebas jadi biasa, politik tiada kaitan dengan dosa pahala sehingga rasuah merebak, pecah amanah semakin membarah. Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Firman Allah dalam ayat 28 surah Fatir : .....إِنَّمَا يَخْشَى اللَّـهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ ۗ إِنَّ اللَّـهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ ﴿٢٨﴾ Maksudnya : …..Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun. Setelah kerajaan memberi kuasa penuh kepada Pengetua atau guru akan untuk melaksanakan hukuman rotan terhadap pelajar yang melakukan kesalahan disiplin di sekolah bermula tahun 2017 setelah masalah jenayah juvana termasuk buli dan sebagainya semakin membimbangkan maka guru sebagai pendidik mesti memulakan daripada diri mereka terlebih dahulu untuk menghayati adab Islam supaya adab ini mampu mengalir kepada anak didik. Antara adab yang diajar oleh imam Abu Hanifah kepada pendidik ialah : [1] Sentiasa mengambil peluang untuk belajar dan beristiqamah dalamnya di mana guru hendaklah sentiasa mengambil peluangmempertingkatkan ilmu dalam bidang yang diceburi,khasnya ilmu agama. Semangat yangkental perlu ada pada seorang guru supaya halangan dalam belajar dapat diatasi. Imam Abu Hanifah berpesan: “... hendaklah kamu menjadi orang yang [mempunyai] semangat yang teguh kerana sesungguhnya sesiapa yang lemah semangatnya, nescaya rendahlah kedudukannya.” Usaha meningkatkan ilmu dan istiqamah dalam belajar ini penting kerana orang yang berpaling dan enggan daripada terus belajar seolah-olah mereka berpaling daripada mengingati Allāh yang menyebabkan kehidupan mereka terasa sempit dan tidak mendapat keberkatan daripada Allah. [2] Berusaha untuk meningkatkan amalan yang berkualiti dan ikhlas yang juga antara tujuanpendidikan. Pendidik kena berusaha melakukan dan mempertingkatkan amali ibadat melebihi apa yang dilakukan oleh orang awam. Sekiranya guru tidak memberi perhatian terhadap amalan maka masyarakat akan berpandangan buruk terhadap guru itu sendiri; antaranya, masyarakat akan menganggap guru hanya mementingkan ilmu bukannya amalan; bahkan lebih teruk lagi, mereka akan menganggap bahawa ilmu para guru itu tidak memberi manfaat kerana tidak membuahkan amalan dan ibadat serta akhlak yang baik. Kualiti amalan para guru akan memberi kesan kepada pelajar kerana mereka dapat belajar dan mencontohinya Sidang Jumaat yang dikasihi Allah, Firman Allah dalam ayat 37-41 surah an-Naazi’at : فَأَمَّا مَن طَغَىٰ ﴿٣٧﴾ وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿٣٨﴾ فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٣٩﴾ وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١﴾ Maksudnya : Maka adapun orang yang melampau batas, Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya. Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya. Adab pendidik yang ke-[3] Sentiasa bercakap berkaitan ilmu dan adabnya di mana para guru hendaklah menjaga percakapan mereka dengan bercakap tentang perkara yang berkaitan dengan ilmu dan bukan tentang perkara yang sia-sia. Jauhkan diri daripada percakapan sia-sia kerana perbualan yang terlalu banyak dibimbangi akan membawa kepada keburukan dan dosa, sepertimengumpat dan fitnah. Selain itu, para gurus epatutnya melayan soalan yang dikemukakan kepadanya dengan jawapan bertepatan dengan soalan yang dikemukakan supaya tidak mengelirukan. Begitu juga, jawapan mestilah secara langsung tentang apa yang ditanya,bukannya digabungkan dengan beberapa masalah lain [4] Sentiasa memberi perhatian dan motivasi kepada pelajar dengan menganggap para pelajar sebagai sebahagian daripada anak mereka. Sikap guru yang sedemikian akan meningkatkan motivasi para pelajar untuk terus mendalami ilmu pengetahuan. Hubungan guru-pelajar sebegini sepatutnya menjadi adab yang dihayati oleh para guru semasa mendidik para pelajar mereka. Dalam konteks ini guru bukan hanya bertindak sebagai pengajar ilmu semata-mata, bahkan pada masa yang sama turut berfungsi sebagai perunding dan pendorong yang langsungke atas muridnya. Dengan cara demikian, seseorang guru membimbing sekaligus mendidik muridnya dengan lebih sempurna, bukan sahaja dalam aspek intelektual dan ilmiah tetapi turut merangkum pembinaan keperibadian dan akhlak pelajar. [5] Sentiasa mendoakan dan menziarahi para guru. Ini juga menjadi adab yang penting supaya para guru sentiasa mengingati dan mengenang jasa gurunya yang terdahulu yang berusaha mendidik mereka. Ha lini akan menimbulkan rasa hormat kepada guru dan wujud hubungan yang baik antara kedua-duanya. Antara cara-cara menunjukkan seseorang itu beradab terhadap gurunya adalah dengan sentiasa mendoakan keampunan buat mereka dan sentiasa menziarahi mereka. Sikap seseorang guru terhadap para gurunya ini amat penting diberi penekanan kerana kesannya yang besar dalam pendidikan. Seorang guru yang tidak menghormati gurunya secara tidak langsung telah mengajar muridnya supaya tidak menghormatinya kelak. Seseorang guru yang tidak menghormati gurunya adalah seorang yang bongkak dan sombong dan kedua-dua sifat ini adalah antara sifat-sifat tercela, apatah lagi bagi seorang ilmuwan. Oleh itu adab pendidik ini mestilah dihayati dalam kehidupan kita walau pun kita bukan seorang guru kerana paling tidak kita adalah ayah dan ibu kepada anak-anak dan kita adalah penasihat kepada masyarakat dalam kerja amar makruf nahi mungkar. Selamat Hari Guru. Kenangi dan balaslah segala jasa guru termasuk guru pertama kita iaitu ibubapa kita. Doakan kebaikan kepada pendidik yang banyak berjasa dalam kehidupan kita. Siapalah kita tanpa asuhan dan didikan. Kemanakah kita tanpa panduan dan tunjuk ajar pendidik. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khamis, 28 April 2016

Ujian Ditangani Dengan Iman Untuk Kejayaan Gemilang

السلام عليكم الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ.....فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ … Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian Firman Allah dalam ayat 7 surah al-Kahfi : إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى الْأَرْضِ زِينَةً لَّهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ﴿٧﴾ Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya. Kita sekarang berada pada minggu kedua terakhir daripada bulan Rejab yang merupakan antara bulan Haram di mana sewajarnya kita menjadikannya sebagai bulan persiapan dalam memantapkan fizikal dan mental kerana kita bakal menyambut kedatangan bulan Sya’aban sebelum memasuki penghulu segala bulan iaitu Ramadhan tidak lama lagi. Kedatangan bulan Rejab juga mengingatkan kita tentang beberapa peristiwa besar yang pernah berlaku pada zaman Rasulullah s.a.w termasuk Peperangan Tabuk yang berlaku pada bulan Rejab tahun 9H. Begitu juga dengan peristiwa yang sentiasa disebut-sebut pada Rejab ini iaitu Isra’ dan Mikraj. Bila kita menyoroti kedua-dua peristiwa besar ini maka di sana bagaikan ada persamaan dari sudut ujian yang besar dalam menguji keimanan di mana hanya umat yang lulus menghadapi ujian Allah sahaja yang berjaya manakala umat yang gagal dalam ujian hidup akan merana dunia dan akhirat. Sidang Jumaat yang berkati Allah, Firman Allah dalam ayat 11 surah al-Hajj : وَمِنَ النَّاسِ مَن يَعْبُدُ اللَّـهَ عَلَىٰ حَرْفٍ ۖ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ ۖ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انقَلَبَ عَلَىٰ وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ ۚ ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ ﴿١١﴾ Maksudnya : Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata Antara perkara besar dalam mempersiapkan diri kita ke arah menjadi umat yang berjaya menghadapi ujian Allah ialah penjagaan hati iaitu mengisinya dengan segala sifat mahmudah terpuji disamping membersih dan menjauhi hati daripada segala sifat mazmumah tercela. Antara cara memastikan hati kita supaya sentiasa hidup tidak mati, sihat tidak sakit ialah sebagaimana yang diajar oleh Imam al-Ghazali : “Carilah hatimu sewaktu membaca al-Quran. Jika kau tidak temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika kau tidak temui, carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati.” Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Firman Allah dalam ayat 132 surah Taha : وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا ۖ لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا ۖ نَّحْنُ نَرْزُقُكَ ۗ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَىٰ ﴿١٣٢﴾ Maksudnya : Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. Antara ujian yang bakal menguji keimanan kita ialah : [1] Ujian berupa perintah Allah, seperti kewajipan solat ketika Isra’ Mikraj di mana bagi umat beriman ia diterima penuh taat untuk mendekatkan diri kepada Allah manakala kaum munafik menganggap ia adalah bebanan dan menyusahkan. Begitu juga seruan jihad dalam perang Tabuk di mana ramai sahabat yang miskin yang tidak mempunyai senjata dan kenderaan samada unta atau kuda menangis kerana tidak dapat mengikuti peperangan ini ketika golongan munafik girang gembira kerana tidak perlu pergi berperang dengan pelbagai alasan dangkal malah ada yang berperanan dalam memecahbelahkan kesatuan tentera Islam daripada Perang Tabuk Firman Allah dalam ayat 81 surah at-Taubah : فَرِحَ الْمُخَلَّفُونَ بِمَقْعَدِهِمْ خِلَافَ رَسُولِ اللَّـهِ وَكَرِهُوا أَن يُجَاهِدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ وَقَالُوا لَا تَنفِرُوا فِي الْحَرِّ ۗ قُلْ نَارُ جَهَنَّمَ أَشَدُّ حَرًّا ۚ لَّوْ كَانُوا يَفْقَهُونَ﴿٨١﴾ Maksudnya : Orang-orang (munafik) yang ditinggalkan (tidak turut berperang) itu, bersukacita disebabkan mereka tinggal di belakang Rasulullah (di Madinah); dan mereka (sememangnya) tidak suka berjihad dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah (dengan sebab kufurnya), dan mereka pula (menghasut dengan) berkata: "Janganlah kamu keluar beramai-ramai (untuk berperang) pada musim panas ini". Katakanlah (wahai Muhammad): "Api neraka Jahannam lebih panas membakar", kalaulah mereka itu orang-orang yang memahami. Sidang Jumaat yang dikasihi Allah, Firman Allah dalam ayat 37-41 surah an-Naazi’at : فَأَمَّا مَن طَغَىٰ ﴿٣٧﴾ وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿٣٨﴾ فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٣٩﴾ وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١﴾ Maksudnya : Maka adapun orang yang melampau batas, Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya. Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya. [2] Ujian berupa larangan Allah seperti larangan berzina, pecah amanah, membunuh, merompak, mencuri, rasuah dan segala kemaksiatan serta kezaliman. Ketika nabi s.a.w dibawa melawat Neraka dalam peristiwa Isra’ Mikraj maka diperlihatkan pelbagai jenis seksaan mengikut dosa masing-masing. Antara bahaya dosa dalam kehidupan dunia yang membawa kepada seksaan akhirat ialah : [1] Dosa Menghalangi Ilmu Pengetahuan. [2] Dosa Menghalangi Rezeki termasuk kemarau yang panjang sehingga pokok mati, sungai kering, binatang turut terjejas sehingga banyak kes ular misalnya masuk rumah dan sebagainya. Malah ada yang meninggal akibat strok haba termasuk anak mukim Terusan Limbat beberapa hari lepas. Oleh itu perbanyakkan istighfar dan taubat atas dosa disamping memperkasakan kerja suruh ke arah kebaikan serta cegah daripada kemungkaran dalam keluarga dan masyarakat. [3] Dosa menjarakkan hubungan kita dengan Allah. [4] Dosa Menjauhkan Pelakunya dengan orang soleh dan mendekatkan diri dengan golongan maksiat dan syaitan. [5] Dosa Menyulitkan Urusan kerana hidupnya jauh daripada kasih sayang Allah. [6] Dosa Menggelapkan hati sebagaimana pesanan Ibnu Abbas r.a : “Sesungguhnya perbuatan baik itu mendatangkan pencerahan pada wajah dan cahaya pada hati, kelapangan rezeki, kekuatan badan, dan kecintaan. Sebaliknya, perbuatan buruk itu mengandung ketidakceriaan pada raut muka, kegelapan di kubur dan di hati, kelemahan badan, susutnya rezeki, dan kebencian”. Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Firman Allah dalam ayat 155 surah al-Baqarah : وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ ﴿١٥٥﴾ Maksudnya : Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar [3] Ujian berbentuk musibah seperti ketakutan akibat jenayah, kelaparan akibat kos sara hidup yang meningkat sedangkan golongan miskin terutama petani, nelayan dan penoreh getah berdepan dengan harga hasil kerja yang begitu rendah, kekurangan harta akibat cukai yang turut dipikul oleh golongan miskin ketika subsidi ditarik satu demi satu, jiwa dengan kes bunuh dan hasil buah-buahan yang terjejas teruk akibat kemarau. Malah kita bimbang dengan kadar hutang Negara 2015 yang mencecah angka RM587 billion dengan kadar faedah yang perlu dibayar RM21 Billion setahun telah meletakkan Malaysia Negara berhutang paling tinggi di Asia. Malah kutipan GST RM28 juta setahun hanya untuk membayar hutang Negara bukan untuk disalurkan kepada rakyat jelata [4] Ujian nikmat untuk menguji samada kita syukur atau kufur di mana ramai manusia lupa Allah bila dapat nikmat dan keluh kesah bila nikmat ditarik. [5] Ujian dari orang zalim samada sesama Islam atau musuh yang kafir. Jika dalam peristiwa Isra’ Mikraj panggilan yahudi dan Kristian mengganggu perjalanan nabi s.a.w, begitu juga dalam perang Tabuk diganggu dengan propaganda golongan munafik. Oleh itu keyakinan kita begitu tinggi bahawa cahaya Allah tidak mampu dipadamkan malah ia terus bersinar dalam menerangi alam buana ini dengan cahaya Islam. Jangan mudah putus asa bila orang kafir cuba menyekat cahaya Islam dan jangan rasa terkejut bila adanya orang mengaku Islam yang bukan sahaja tidak mahu laksana system Islam malah menentangnya dengan pelbagai alasan yang dangkal. [6] Ujian sekitar, tetangga, pergaulan, tempat dan suasana kerja, termasuk sistem pemerintahan atau bernegara. Sidang Jumaat yang diberkati Allah, Firman Allah dalam ayat 24 surah at-Taubah : قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللَّـهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّىٰ يَأْتِيَ اللَّـهُ بِأَمْرِهِ ۗ وَاللَّـهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ ﴿٢٤﴾ Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). [7] Ujian keluarga, suami, isteri, dan anak di mana keluarga yang kita cintai boleh menjadi musuh kita kerana kedurhakaannya kepada Allah. Akibat kecintaan kita kepada 8 perkara iaitu ibubapa, anak, adik beradik, isteri atau suami, ahli keluarga, harta, perniagaan, rumah bukan atas dasar iman yang menyebabkan hilangnya cinta kepada 3 perkara utama iaitu cinta kepada Allah, RasulNya dan jihad pada jalan Allah menyebabkan umat Islam melalui zaman penghinaan dan penindasan musuh. Oleh itu kembalilah kita kepada cara hidup Islam terutama dalam mengulangi semula kemenangan Islam yang gemilang yang pernah dicapai oleh Solahudin Al-Ayyubi ketika memerdekakan Baitul Maqdis daripada cengkaman tentera Salib pada bulan Rejab tahun 583 H (1187 M). Kita turut menyatakan kebimbangan dengan keputusan pilihanraya Presiden Amerika Syarikat tidak lama lagi yang biasanya memberi kesan buruk terhadap umat Islam terutama di Palestin kerana setiap calon yang mahu menang mestilah menjadi pelobi dan penyokong kuat kepada zionis Yahudi. Semoga Allah mendatangkan kemenangan kepada pejuang Islam yang istiqamah dalam menjulang panji Islam sebagaimana Allah meruntuhkan kerajaan Namrud, mengalahkan kerajaan Firaun, menumbangkan Empayar Rom dan Parsi. Islamlah nescaya kita berjaya dan bahagia dunia akhirat. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Selasa, 12 April 2016

Islam DiJulang Tinggi Keberkatan DiMiliki

السلام عليكم الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ.....فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ … Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian Firman Allah dalam ayat 4-6 surah at-Tin : لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ ﴿٤﴾ ثُمَّ رَدَدْنَاهُ أَسْفَلَ سَافِلِينَ ﴿٥﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَلَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُونٍ ﴿٦﴾ Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah, Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus. Kini kita berada di penghujung bulan Jamadil Akhir di mana mulai esok kita mula melangkah ke bulan Rejab. Perjalanan masa atau waktu berlalu begitu pantas yang menghasilkan 2 natijah atau kesan yang berbeza kepada umat manusia di mana umat yang berjaya memanfaatkan masa dengan sebaiknya terutama diisi dengan amal soleh pasti akan berjaya manakala golongan yang membazirkan nikmat masa dengan perbuatan sia-sia apatah lagi maksiat akan berada dalam kerugian yang berpanjangan. Ibarat kata Hukama’ : Umur kehidupan di dunia ibarat modal di mana keuntungannya dengan kejayaan kita menggunakan umur dalam melaksanakan amalan soleh manakala kerugiaannya bila dibuang pada perkara maksiat sehingga bukan sahaja umurnya rugi malah dirinya bakal berdepan dengan seksaan Allah. Allah memberi amaran tentang perkara ini dalam ayat 178 surah Ali ‘Imran : وَلَا يَحْسَبَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّمَا نُمْلِي لَهُمْ خَيْرٌ لِّأَنفُسِهِمْ ۚ إِنَّمَا نُمْلِي لَهُمْ لِيَزْدَادُوا إِثْمًا ۚ وَلَهُمْ عَذَابٌ مُّهِينٌ ﴿١٧٨﴾ Maksudnya : Dan jangan sekali-kali orang-orang kafir menyangka bahawa Kami membiarkan (mereka hidup lama) itu baik bagi diri mereka; kerana sesungguhnya Kami biarkan mereka hanyalah supaya mereka bertambah dosa (di dunia), dan mereka pula beroleh azab seksa yang menghina (di akhirat kelak). عَنْ اَبِى بَكْرَةَ رضي الله عنه اَنَّ رَجُلاً قَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَيُّ النَّاسِ خَيْرٌ؟ قَالَ: مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَ حَسُنَ عَمَلُهُ. قَالَ: فَاَيُّ النَّاسِ شَرٌّ؟ قَالَ: مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَ سَاءَ عَمَلُهُ. رواه الترمذى Dari Abu Bakrah RA, bahawasanya ada seorang lelaki bertanya, “Ya Rasulullah, manusia yang bagaimana yang paling baik ?”. Baginda SAW menjawab, “Orang yang panjang umurnya dan baik amalnya”. Orang tersebut bertanya lagi, “Lalu manusia yang bagaimana yang paling buruk ?”. Baginda SAW menjawab, “Orang yang panjang umurnya tetapi buruk amalnya”. Sidang Jumaat yang berkati Allah, Firman Allah dalam ayat 269 surah al-Baqarah : يُؤْتِي الْحِكْمَةَ مَن يَشَاءُ ۚ وَمَن يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوتِيَ خَيْرًا كَثِيرًا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ ﴿٢٦٩﴾ Maksudnya : Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya). Dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya ia telah diberikan kebaikan yang banyak. Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya. Menyedari betapa pentingnya mencari keberkatan umur, rezeki, keluarga dan lainnya yang bermula dengan keberkatan Ilmu. Imam Asy-Syatiby di dalam kitab Al Muwafaqot menukilkan : “Ilmu yang muktabar menurut syarak adalah ilmu yang mendorong pemiliknya untuk beramal, yang tidak membiarkan pemiliknya mengikuti hawa nafsunya bagaimanapun ia, bahkan ia mengikat pengikutnya dengan ilmu tersebut, yang membawa pemiliknya mematuhi aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh Allah samada suka atau tidak suka”. Malah nabi s.a.w memberi amaran bagaimana hinanya umat Islam di akhir zaman sehingga mudah digayang dan diperkotak-katikkan oleh musuh Islam walau pun memiliki jumlah yang ramai akibat lemahnya budaya ilmu dan beramal sehingga hati umat Islam sendiri mudah dijangkiti dengan sifat mazmumah atau tercela termasuk al-Wahnu iaitu terlalu cinta kepada dunia dan terlalu benci pada kematian. Menurut Imam al-Ghazali, hati manusia ibarat kolam sementara segala anggota dan pancaindera zahir seperti mata, telinga, lidah dan lain-lainnya umpama sungai. Apabila anggota dan pancaindera terbabit dengan dosa, setiap dosa itu akan mengalir ke dalam hati maka akan rosak binasalah seluruh kehidupan Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Firman Allah dalam ayat 96 surah al-A’araf : وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَـٰكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ ﴿٩٦﴾ Maksudnya : Dan Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan. Di dalam Al-Quran perkataan barakah dan cabang-cabangnya disebut sebanyak 32 kali. Melalui perkataan barakah, Al-Quran telah menentukan orang tertentu, tempat tertentu dan masa tertentu mendapat berkat daripada Allah SWT sehingga termaktub hikmah pada perkara-perkara yang mendapat berkat itu untuk menghasilkan kebaikan dan manfaat kepada persekitarannya. Misalnya dalam surah Hud ayat 48, Allah telah memberi keberkatan kepada nabi Nuh a.s. dan pengikut baginda a.s. serta memberi ancaman siksaan kepada mereka yang engkar dengan memberi sedikit kenikmatan sementara di dunia dan kelak akan diazab. Dalam surah Fussilat ayat 10, Allah memberi keberkatan ke atas muka bumi secara amnya apabila menegaskan Dialah yang menjadikan gunung-ganang di atas muka bumi yang mempunyai keberkatan iaitu yang dapat memberi faedah kepada semua makhluk di atas bumi termasuk haiwan, manusia dan tumbuh-tumbuhan. Imam al-Razi menegaskan erti berkat di sini ialah manfaat bumi yang banyak. Imam Al-Qurtubiy merumuskan bahawa keberkatan merangkumi kebahagiaan, pertambahan dan perkembangan. Begitu juga Allah menyifatkan Al-Quran sebagai sebuah kitab penuh berkat yang perlu ditadabbur atau diperhatikan oleh manusia yang berakal sempurna agar mendapat iktibar seperti termaktub dalam surah Shad ayat 29. Dalam surah Qaaf ayat 9, Allah menegaskan bahawa Dia SWT menurunkan air yang pernuh berkat daripada langit yang menumbuhkan tanaman dan biji-bijian untuk dituai. Rentetan daripada ini ulama mendefinisikan berkat sebagai 'limpahan rabbani' yang tercurah manfaatnya kepada apa-apa sahaja yang dikehendaki oleh Allah SWT bagi memperlihatkan kebaikan perkara tersebut. Ulama juga dengan lebih lanjut memberi maksud berkat sebagai peningkatan dan pertambahan kebaikan dalam sesuatu perkara sama ada ia secara zahir atau pun batin. Umat hari ini mula mengabaikan keberkatan atau kualiti kerana terlalu mengejar kuantiti atau jumlah zahir yang nampak banyak semata-mata sehingga sanggup terlibat dengan perkara yang haram seperti rasuah, riba, pecah amanah, skim cepat kaya dan sumber haram lain demi hidup mewah tak bermaruah. Malah isu mas kahwin mahal yang membawa kepada pergaduhan keluarga sepastinya akan mewujudkan suasana kahwin lebih mahal yang menyebabkan kes zina yang lebih murah semakin membarah. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian, Firman Allah dalam ayat 36-37 surah Saba’ : قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَن يَشَاءُ وَيَقْدِرُ وَلَـٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ ﴿٣٦﴾ وَمَا أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُم بِالَّتِي تُقَرِّبُكُمْ عِندَنَا زُلْفَىٰ إِلَّا مَنْ آمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَأُولَـٰئِكَ لَهُمْ جَزَاءُ الضِّعْفِ بِمَا عَمِلُوا وَهُمْ فِي الْغُرُفَاتِ آمِنُونَ Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Dia juga yang menyempitkan (bagi sesiapa yang dikehendakiNya); akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu). (36) Dan bukanlah harta benda kamu dan tidak juga anak pinak kamu yang mendampingkan kamu di sisi Kami walau sedikitpun, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka itu akan beroleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang mereka telah kerjakan; dan mereka pula ditempatkan dalam mahligai-mahligai (di Syurga) dengan aman sentosa. Keberkatan juga melibatkan Negara di mana semakin tunduknya system Negara kepada Islam maka semakin mencurahlah keberkatan dalam sesebuah Negara itu. Kita ambil contoh al-Quran berkenaan keberkatan kerajaan Saba’ yang menikmati kemajuan dari sudut sosial di samping mempunyai empayar ekonomi, ketenteraan dan teknologi pembinaan yang tinggi sehingga mereka dapat membina empangan Maa'rib yang masyhur dan masih kekal sehingga ke hari ini. Ia berbeza dengan tamadun Barat pada hari ini yang hanya maju dari sudut ekonomi, teknologi dan ketenteraan sahaja di mana semakin maju Negara itu, maka semakin banyak jenayah yang berlaku dan semakin ramai penjenayah yang rakus di dalam negara tersebut. Antara sebab utama kejatuhan kerajaan Saba’ akibat sikap manopoli pemimpin sehingga menindas rakyat Itulah yang menjadi kebimbangan kita apabila pemimpin negara hanya memikirkan cara memperbanyakkan hasil kemasukan negara termasuk GST dan mengurangkan pengeluaran negara dengan menarik banyak subsidi sehingga membebankan rakyat. Golongan petani, penoreh getah misalnya menghadapi masalah harga yang terlalu rendah sedangkan pengilang dan syarikat mengecapi keuntungan yang berganda. Akhirnya negara ini menjadi "negara perniagaan" yang menyebabkan kegelapan dan kehancuran Negara sebagaimana yang diperingatkan oleh Ibnu Khaldun di dalam Mukaddimahnya : "Sesungguhnya, perniagaan dari pihak kerajaan kepada rakyat merupakan suatu kemusnahan." Sidang Jumaat yang dihormati sekalian, Mimbar Jumaat pada hari ini juga tidak lupa menyatakan kesedihan atas pengeboman yang berlaku di Turki dan Belgium sehingga tekanan terhadap umat Islam terutama di bumi Eropah semakin kuat selepas pengeboman ini Kita juga mengambil peduli terhadap saudara seagama kita terutama di Syria, Iraq dan selainnya yang menderita akibat peperangan. Begitu juga umat di Palestin merayu untuk kita mendoakan kejayaan mereka dalam memerdekakan bumi Palestin disamping bantuan material dan yang penting untuk bersatu memboikot barangan dan syarikat yang banyak membantu kezaliman dan kejahatan zionis Yahudi. Kita turut menyatakan kebimbangan dengan keputusan pilihanraya Presiden Amerika Syarikat tidak lama lagi yang biasanya memberi kesan buruk terhadap umat Islam terutama di Palestin kerana setiap calon yang mahu menang mestilah menjadi pelobi dan penyokong kuat kepada zionis Yahudi. Semoga Allah mendatangkan kemenangan kepada pejuang Islam yang istiqamah dalam menjulang panji Islam sebagaimana Allah meruntuhkan kerajaan Namrud, mengalahkan kerajaan Firaun, menumbangkan Empayar Rom dan Parsi. Islamlah nescaya kita berjaya dan bahagia dunia akhirat. Firman Allah dalam ayat 5-6 surah al-Qosas : وَنُرِيدُ أَن نَّمُنَّ عَلَى الَّذِينَ اسْتُضْعِفُوا فِي الْأَرْضِ وَنَجْعَلَهُمْ أَئِمَّةً وَنَجْعَلَهُمُ الْوَارِثِينَ﴿٥﴾ وَنُمَكِّنَ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَنُرِيَ فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَجُنُودَهُمَا مِنْهُم مَّا كَانُوا يَحْذَرُونَ ﴿٦﴾ Maksudnya : Dan Kami hendak berihsan dengan memberikan pertolongan kepada kaum yang tertindas di negeri itu, dan hendak menjadikan mereka pemimpin-pemimpin, serta hendak menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (apa yang dimiliki oleh Firaun dan kaumnya). Dan Kami hendak memberi mereka kedudukan yang kukuh di negeri itu, serta hendak memperlihatkan kepada Firaun dan Haman bersama-sama tentera mereka apa yang mereka bimbangkan dari golongan yang bertindas itu. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khamis, 24 Mac 2016

Miliki Sifat Ahli Syurga Hindari Sifat Ahli Neraka

السلام عليكم الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ … Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian, Firman Allah dalam ayat 97-99 surah al-A’raf: أَفَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَ‌ىٰ أَن يَأْتِيَهُم بَأْسُنَا بَيَاتًا وَهُمْ نَائِمُونَ ﴿٩٧﴾ أَوَأَمِنَ أَهْلُ الْقُرَ‌ىٰ أَن يَأْتِيَهُم بَأْسُنَا ضُحًى وَهُمْ يَلْعَبُونَ ﴿٩٨﴾ أَفَأَمِنُوا مَكْرَ‌ اللَّـهِ ۚ فَلَا يَأْمَنُ مَكْرَ‌ اللَّـهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْخَاسِرُ‌ونَ ﴿٩٩﴾ Maksudnya: Patutkah penduduk negeri negeri itu (bersedap hati) serta merasa aman daripada kedatangan azab Kami kepada mereka pada malam hari, semasa mereka sedang tidur?. Atau patutkah penduduk negeri negeri itu (bersedap hati) serta merasa aman daripada kedatangan azab Kami kepada mereka pada siang hari, semasa mereka sedang leka bermain-main?. Patutkah mereka (bersukaria) sehingga mereka merasa aman akan rancangan buruk (balasan azab) yang diatur oleh Allah? Kerana sebenarnya tidak ada yang merasa aman dari rancangan buruk (balasan azab) yang diatur oleh Allah itu melainkan orang-orang yang rugi. Peringatan demi peringatan daripada Allah kepada umat manusia terutama melalui musibah keadaan cuaca di mana pada tahun 2014 kita diuji dengan banjir besar di Pantai Timur Negara, tahun 2015 diuji dengan jerebu sehinga banyak negeri terpaksa diistihar darurat disamping gempa bumi di Sabah. Kini kita berdepan dengan fenomena El Nino yang menyebabkan ancaman gelombang haba apabila beberapa kawasan di Semenanjung Malaysia dikenal pasti telah mencapai paras ambang gelombang haba melebihi 35 darjah Celsius. Cuaca panas yang melampau boleh menyebabkan strok haba akibat gangguan saraf otak yang boleh menyebabkan seseorang itu koma dan boleh membawa kepada kematian. Kita diminta minum air secukupnya dengan mengamalkan minum air masak sebanyak 8 gelas sehari. Kurangkan aktiviti luar sama ada kerana tujuan kerja atau bersukan Sidang Jumaat yang diberkati Allah, Firman Allah dalam Surah ar-Ruum ayat 41: ظَهَرَ‌ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ‌ وَالْبَحْرِ‌ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْ‌جِعُونَ Maksudnya : Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat). Ketika berbicara tentang cuaca panas yang melampau ini maka mimbar Jumaat pada hari ini menyeru agar semua pihak bermula daripada pemimpin hingga rakyat di bawah supaya bersungguh-sungguh menjauhi dosa maksiat. Jagalah keselamatan alam daripada dimusnahkan sesuka hati. Kita tidak mahu menjadi manusia yang hanya melihat apa yang berlaku sekadar fenomena alam sebaliknya kita sebagai orang beriman meyakini bahawa setiap apa yang berlaku merupakan antara tanda kekuasaan Allah. Jika Allah boleh datangkan kepanasan maka Allah juga boleh mendatangkan suasana sejuk dan hujan. Oleh itu perbanyakkan istighfar, bertaubat kepada Allah, bersungguh dalam menjauhi dosa maksiat serta berdoa kepada Allah agar diangkat musibah ini dengan segera oleh Allah. Ingatlah kepada suatu peringatan nabi s.a.w antara sebab berlakunya cuaca panas dan kemarau sebagaimana sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah daripada Abdullah ibnu Umar: ….وَلَمْ يَنْقُصُوْا المِكْيَالَ وَالِمْيزَانَ إِلا أُخِذُوْا بِالسِّنِيْنَ وَشِدَّةِ المُؤْنَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ, وَلَمْ يَمْنَعُوْا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلا مُنِعُوْا القَطْرَ مِنَ السَّمَآءِ وَلَوْ لا البَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوْا……. Maksudnya : …..Tiada mereka mengurangi sukatan atau timbangan melainkan mereka akan diuji dengan kemarau panjang dan kesulitan dalam mencari rezeki serta berhadapan dengan kezaliman daripada kalangan pemimpin mereka. Dan tidak menahan mereka akan zakat harta benda melainkan ditahan juga untuk mereka air hujan dari langit. Jika tiada binatang yang hidup di muka bumi ini nescaya mereka tidak diberikan hujan oleh Allah S.W.T. …….. Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Firman Allah dalam ayat 13-14 surah as-Sajadah: وَلَوْ شِئْنَا لَآتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَاهَا وَلَـٰكِنْ حَقَّ الْقَوْلُ مِنِّي لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ ﴿١٣﴾ فَذُوقُوا بِمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَـٰذَا إِنَّا نَسِينَاكُمْ ۖ وَذُوقُوا عَذَابَ الْخُلْدِ بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ ﴿١٤﴾ Maksudnya: Dan (bagi menolak rayuan itu Allah Taala berfirman): "Kalaulah Kami telah tetapkan persediaan (memberikan hidayah petunjuk untuk beriman dan beramal soleh kepada tiap-tiap seorang dengan ketiadaan usaha dari masing-masing), nescaya Kami berikan kepada tiap-tiap seorang akan hidayah petunjuknya (sebelum masing-masing meninggal dunia, supaya tidak terkena azab di akhirat); tetapi telah tetap hukuman seksa dariKu: `Demi sesungguhnya! Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan semua jin dan manusia (yang pada masa hidupnya tidak berusaha untuk beriman dan beramal soleh)". (Lalu dikatakan kepada mereka: "Oleh sebab kelalaian kamu) maka rasalah azab seksa kerana kamu melupai pertemuan hari kamu ini. Sesungguhnya Kami pun tidak hiraukan keselamatan kamu lagi; dan (dengan yang demikian) rasalah azab yang kekal dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan". Ketika menghadapi cuaca terlalu panas ini maka marilah cuba bayangkan bagaimana dahsyatnya kepanasan padang Mahsyar nanti dan api Neraka yang jauh lebih panas dan azab lagi. Oleh itu insaflah kita dengan sama-sama mempertingkatkan lagi kauntiti dan kualiti amal soleh kita disamping menjauhi dosa maksiat kerana Syurga ada ahlinya dan Neraka ada penghuninya. Ingatlah suatu peringatan nabi s.a.w dalam suatu khutbahnya : أَهْلُ الْجَنَّةِ ثَلاثَةٌ: ذُو سُلْطَانٍ مُقْسِطٌ مُتَصَدِّقٌ مُوَفَّقٌ, وَرَجُلٌ رَحِيمٌ رَقِيقُ الْقَلْبِ لِكُلِّ ذِي قُرْبَى وَمُسْلِمٍ, وَعَفِيفٌ مُتَعَفِّفٌ ذُو عِيَالٍ, قَالَ: وَأَهْلُ النَّارِ خَمْسَةٌ: الضَّعِيفُ الَّذِي لا زَبْرَ لَهُ, الَّذِينَ هُمْ فِيكُمْ تَبَعًا لا يَبْتَغُونَ أَهْلاً وَلا مَالاً, وَالْخَائِنُ الَّذِي لا يَخْفَى لَهُ طَمَعٌ وَإِنْ دَقَّ إِلَّا خَانَهُ, وَرَجُلٌ لا يُصْبِحُ وَلا يُمْسِي إِلَّا وَهُوَ يُخَادِعُكَ عَنْ أَهْلِكَ وَمَالِكَ, وَذَكَرَ الْبُخْلَ أَوِ الْكَذِبَ, وَالشِّنْظِيرُ الْفَحَّاشُ). . أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ فِي الصَّحِيحِ( Maksudnya : Ahli Syurga ada 3 golongan iatu [1] Penguasa yang adil, bersedekah, dan berlaku jujur. [2] Orang muslim yang menaruh belas kasihan dan lemah lembut kepada setiap kerabat dekat. [3] Orang yang hidup dalam kekurangan harta benda dan banyak anaknya, akan tetapi ia selalu menjaga kesucian diri dari dosa. Sementara penghuni neraka itu ada 5 golongan: [1] Orang lemah yang tidak mempunyai amal kebajikan. [2] Orang yang ikut-ikutan, tidak mahu mencari nafkah, dan tidak peduli kepada keluarganya. [3] Pengkhianat yang tidak ada hal-hal sekecil apapun melainkan ia akan berkhianat terhadapnya. [4] Orang yang sentiasa berbuat perancangan untuk mengganggu keluarga dan harta orang lain. (Selain itu baginda s.a.w juga menuturkan kekikiran dan kedustaan sebagai penyebab seseorang masuk neraka0. [5] Orang yang bermulut kotor dan selalu berbuat keji. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian, Firman Allah dalam ayat 72 surah al-Ahzab : إِنَّا عَرَ‌ضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ ۖ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا ﴿٧٢﴾ Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan. Melalui khutbah nabi s.a.w itu kita dapati bagaimana antara perkara besar ialah menunaikan amanah dalam kehidupan kita terhadap diri sendiri, ahli keluarga, masyarakat dan Negara. Kejayaan menunaikan amanah akan membawa kita ke Syurga manakala pengkhianatan terhadap tanggungjawab akan membawa kepada kesengsaraan dalam Neraka yang dahsyat. Ingatlah kita ketika amanah yang merupakan pelaksanaan syariat dan hukum-hakam Allah di mana kejayaan melaksanakannya akan membawa kepada kebahagiaan sebaliknya sekiranya melanggar hukum Allah akan membawa kepada kemurkaan Allah dan NerakaNya telah menyebabkan langit, bumi dan gunung-ganang bergoncang ketakutan dan tidak sanggup memikul amanah ini Oleh itu rakyat terus merasa bimbang dengan kadar rasuah dan pecah amanah yang terus meningkat. Ketika penyimpan Tabung Haji diugut akan kehilangan giliran menunaikan ibadat haji sehingga 70 tahun jika yang mengeluarkan deposit daftar haji bersama wang simpanan mereka sedangkan pemimpin perlu menumpukan untuk menangani masalah salahguna wang Tabung Haji dan juga keperitan hidup rakyat yang tersepit dengan kenaikan kos sara hidup ketika pemimpin terus hidup mewah. Begitu juga isi rasuah dan penyelewengan dalam Kementerian Belia dan Sukan melibatkan lebih RM100 juta menambahkan senarai penyelewengan wang rakyat yang sedia ada. Ingatlah kita kepada suatu amaran nabi s.a.w bagaimana antara tanda qiamat bila disia-siakan amanah akibat diserahkannya kepada bukan ahlinya. Malah pakar pentadbiran barat turut mengakui bahawa orang amanah lebih selamat diberi tanggungjawab berbanding orang yang hanya bijak mengurus dan orang yang hanya memiliki kekuatan melaksanakan tugas tanpa sifat amanah Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, Mimbar Jumaat pada hari ini juga menyatakan kesedihan atas pengeboman yang berlaku di Turki dan terbaru di Belgium. Kita tidak mahu ia menambahkan lagi tuduhan bahawa ia dilakukan oleh umat Islam untuk memberi gambaran buruk kepada dunia bahawa Islam adalah agama pengganas. Kita juga mengambil peduli terhadap saudara seagama kita terutama di Syria, Iraq dan selainnya yang menderita akibat pepereangan. Begitu juga umat di Palestin merayu untuk kita mendoakan kejayaan mereka dalam memerdekakan bumi Palestin disamping bantuan material dan yang penting untuk bersatu memboikot barangan dan syarikat yang banyak membantu kezaliman dan kejahatan zionis Yahudi. Sebagai contoh mudah adakah kita sanggup makan McDonald’s, KFC, Pizza Hut, Coca cola jika kita tahu duit belian kita akan digunakan untuk menembak mati anak, ibu, ayah, isteri, adik beradik kita. Sepastinya kita semua akan menjawab kita tidak sanggup menjadi pembunuh tetapi adakah kita mampu laksanakannya dalam kehidupan seharian. Tepuk dada tanyalah iman kita Firman Allah dalam ayat 63 surah al-Ahzab: يَسْأَلُكَ النَّاسُ عَنِ السَّاعَةِ ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِندَ اللَّـهِ ۚ وَمَا يُدْرِ‌يكَ لَعَلَّ السَّاعَةَ تَكُونُ قَرِ‌يبًا ﴿٦٣﴾ Maksudnya: Manusia bertanya kepadamu (wahai Muhammad) tentang kedatangan hari kiamat; katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Allah. " Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? - boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Isnin, 14 Mac 2016

Khilafah Kembali DiJulang Ummah Gemilang

السلام عليكم الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ …أَمَّا بَعْدُ.....فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ … Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya. Sidang Jumaat yang dihormati sekalian Firman Allah dalam ayat 120 surah al-Baqarah : وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّـهِ هُوَ الْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّـهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ ﴿١٢٠﴾ Maksudnya : Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): "Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar". Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu. Beberapa hari yang lepas kita dapat menyaksikan kejadian Gerhana Matahari separa yang melanda Negara kita. Gerhananya matahari telah berlalu dengan meninggalkan pelbagai iktibar yang berguna terutama dalam menghayati kehebatan dan kekuasaan Allah. Pada hari ini marilah kita sama-sama merenung tentang gerhana yang begitu lama yang berlaku kepada dunia umat Islam iaitu pada tanggal 3 Mac 1924M bersamaan 27 Rejab 1342H diisytiharkan sebagai tamatnya Khilafah Uthmaniyyah, Turki yang menaungi umat Islam selama ini sebagai penerus kepada ketuanan Islam di atas muka bumi ini. Tarikh ini terus dilupai oleh masyarakat bahkan semakin hambar semangat umat Islam untuk mengembalikan sistem khilafah ini. Bukan itu sahaja, bahkan sekadar menamakan sesebuah itu sebagai Negara Islam pun umat Islam masih malu dan takut untuk menyebutnya. Apatah lagi dengan usaha musuh Islam yang menggambarkan sikap suatu gerakan atas nama Islamic State (IS) dengan keganasan dalam menakut-nakutkan masyarakat dunia dengan Islam. Sedangkan kita yakin hanya dengan penubuhan Negara dan seterusnya khilafah Islam sahaja , seluruh peraturan kehidupan Islam dapat disempurnakan. Sedihnya umat Islam semakin lupa bahawa perjuangan hidupnya mestilah berakhir dengan cita-cita melihat sistem Islam dapat terlaksana di atas bumi Allah ini. Umat Islam semakin selesa dengan sistem yang ada . Jika kita meneliti sejarah kita dapati usaha menggagalkan pemerintahan Islam adalah usaha yang sangat konsisten sejak zaman Nabi dahulu lagi. Usaha menghalang Islam muncul sebagai sebuah Negara berlaku semenjak sebelum hijrah dan di awal penubuhan Daulah Islam Madinah lagi. Sebelum ini peneraju kepada khilafah Islamiah silih berganti dari suatu bangsa kepada bangsa yang lain dan berakhir dengan Khilafah Uthmaniah Turki . Cuma persoalannya kenapa apabila khilafah jatuh di zaman Uthmaniah umat Islam tidak mampu bangun sampai sekarang iaitu setelah berlalunya 92 tahun tidak seperti sebelum ini? Umat Islam bagaikan sudah hilang kekuatan dan taring yang menggigit dan kuku yang mencengkam akibat penyakit al-Wahnu iaitu terlalu cintakan dunia dan takut kepada kematian. Oleh itu bangkitlah kita dengan mengubati penyakit berbahaya ini sebelum kita dapat mengembalikan semula system Islam yang menjamin kejayaan dunia akhirat Sidang Jumaat yang berkati Allah, Firman Allah dalam ayat 36 surah al-Anfaal : إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ لِيَصُدُّوا عَن سَبِيلِ اللَّـهِ ۚ فَسَيُنفِقُونَهَا ثُمَّ تَكُونُ عَلَيْهِمْ حَسْرَةً ثُمَّ يُغْلَبُونَ ۗ وَالَّذِينَ كَفَرُوا إِلَىٰ جَهَنَّمَ يُحْشَرُونَ ﴿٣٦﴾ Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang kafir yang selalu membelanjakan harta mereka untuk menghalangi (manusia) dari jalan Allah, maka mereka tetap membelanjakannya kemudian (harta yang dibelanjakan) itu menyebabkan penyesalan kepada mereka, tambahan pula mereka dikalahkan. Dan (ingatlah) orang-orang kafir itu (akhirnya) dihimpunkan dalam neraka jahanam. Ketika menyoroti kejatuhan Khilafah Uthamiah, Turki maka dapat dilihat antara factor luarannya ialah sikap Yahudi zionis dari dulu sampai sekarang memainkan peranan sangat konsisten dalam melemahkan umat Islam. Sebelum kejatuhan Khilafah Uthmaniah, Yahudi dan sekutunya telah menjatuh dan menghancurkan satu persatu Negara –negara Islam sejak kurun ke 16 lagi dengan dasar pecah perintah dengan tiupan api assobiyyah perkauman sempit untuk memisahkan diri daripada berada bawah naungan Khilafah Uthmaniah termasuk Revolusi Negara Arab dengan laungan Khilafah Uthmaniah untuk Turki bukan untuk orang Arab. Negara umat Islam telah dirosakkan struktur bernegara mereka dan dirosakkan juga pemikiran umat Islam . Episod ini hampir ke kemuncak apabila berlaku persidangan Yahudi Antarabangsa pada 1897 untuk merampas Palestin namun batu penghalangnya ialah Kerajaan Uthmaniah terutamanya Sultan Abdul Hamid II. Pada mulanya yahudi meminta untuk diberikan secara percuma bumi Palestin untuk menjadi Negara yahudi namun ditolak. Akhirnya setelah ditubuh Kesatuan Zionis Sedunia maka sekali lagi yahudi menemui Sultan Abdul Hamid II dengan cara mahu membayar sebanyak 150 juta pound sterling emas disamping melangsai hutang Khilafah Uthamniah namun tetap ditolak dengan katanya: “Seandainya kalian membayar dengan seluruh isi bumi ini, aku tidak akan menyerah walau sejengkal bumi Palestin yang merupakan tanah wakaf milik seluruh umat Islam”. Akhirnya yahudi dengan bantuan Mustafa Kamal Atartuk telah berpakat menjatuhkan Sultan Abdul Hamid II dan menaikkan boneka Sultan Abdul Majid untuk memudahkan laluan penjajahan Palestin. Mustafa Kamal Atartuk sendiri naik menjadi Presiden Turki dan telah melakukan banyak reformasi dan antara yang terbesar ialah mengisytihar Turki sebagai Negara sekuler. Bermula detik hitam ini, dunia Islam bagaikan anak ayam kehilangan ibu dalam mencari-cari suatu pemerintahan yang dapat menyatukan semula seluruh umat Islam di bawah satu payung Khilafah dengan system Islam agar penindasan demi penindasan daripada musuh Islam dapat disekat. Malah penjajahan bumi Palestin sehingga hari ini terus berlaku di mana kebangkitan demi kebangkitan saudara seagama di bumi Palestin berdepan dengan senjata zionis Yahudi di mana yang terkini Intifadhah 3 menyaksikan hampir 200 yang dibunuh kejam manakala ribuan yang lain cedera tanpa bantuan rawatan yang sepatutnya akibat kepungan zinois yahudi. Saudara seagama di Palestin merayu untuk kita mendoakan kejayaan mereka dalam memerdekakan bumi Palestin disamping bantuan material dan yang penting untuk bersatu memboikot barangan dan syarikat yang banyak membantu kezaliman dan kejahatan zionis Yahudi. Sebagai contoh mudah adakah kita sanggup makan McDonald’s, KFC, Pizza Hut, Coca cola jika kita tahu duit belian kita akan digunakan untuk menembak mati anak, ibu, ayah, isteri, adik beradik kita. Sepastinya kita semua akan menjawab kita tidak sanggup menjadi pembunuh tetapi adakah kita mampu laksanakannya dalam kehidupan seharian. Tepuk dada tanyalah iman kita Sidang Jumaat yang diberkati Allah, Firman Allah S.W.T dalam ayat 34 surah al-Namlu : قَالَتْ إِنَّ الْمُلُوكَ إِذَا دَخَلُوا قَرْيَةً أَفْسَدُوهَا وَجَعَلُوا أَعِزَّةَ أَهْلِهَا أَذِلَّةً ۖ وَكَذَٰلِكَ يَفْعَلُونَ Maksudnya : Raja perempuan itu ( Ratu Balqis) berkata: “Sesungguhnya raja-raja, apabila masuk ke sebuah negeri, mereka merosakkannya, dan mereka menjadikan penduduknya yang mulia kepada hina-dina; dan demikian itulah mereka akan lakukan Mengimbas kembali kejatuhan Khilafah Uthmaniah, Turki maka faktor hutang dengan bank Eropah terutama Perancis dan Britain telah meletakkan sebuah kerajaan yang dulunya hebat akhirnya jatuh sebagaimana istilah Ibnu Khaldun dengan ‘teori kitaran’ di mana sesebuah kerajaan ada jatuh bangunnya, naik dan turunnya, waktu di atas dan di bawah. Oleh itu kita terlalu bimbang dengan dasar hutang Negara kita yang begitu tinggi semakin meletakkan Negara kepada penjajahan baru disamping perjanjian TPPA yang dilihat akan semakin mencengkam kehidupan rakyat. Apa yang paling penting juga ialah tentang usaha musuh melalui serangan pemikiran termasuk fahaman sekuler dan liberal yang menyebabkan umat Islam dijauhkan daripada kehidupan beragama. Masyarakat yang hanya merasakan agama hanya berada di masjid bukan di pejabat apatah lagi dalam mengurus Negara. Tiada dosa pahala syurga neraka dalam urusan harian, tiada halal haram dalam ekonomi dan politik dann sebagainya. Akhirnya rasuah jadi keperluan, pecah amanah jadi biasa, riba jadi amalan. Begitu juga lahirnya masyarakat hari ini yang memaksa agama mengikut pemikiran akal mereka yang lemah bukannya memastikan akal mereka tunduk kepada agama. Kita sendiri dapat melihat bagaimana pihak Kristian meletakkan syarat mahu menjadi paderi mesti ada kelulusan dalam bidang Sains kerana masyarakat hari ini lebih mudah menerima hujah apabila sesuai dengan logiK akal mereka terutama adanya sokongan kajian sains. Oleh itu Sains dan banyak ilmu yang lain perlu diIslamkan agar lahirnya manusia yang hebat mengkaji tentang ciptaan Allah akan semakin dekat kepada Allah bukan semakin jauh daripada meyakini bahawa Allah sebagai pengatur kepada sekalian alam. Perkara ini mesti dipandang serius agar anak cucu kita nanti tidak hanyut menjadi manusia yang memuja akal sehingga mengenepikan kewajipan agama sehingga mereka menolak perkara ghaib seperti adanya malaikat, alam kubur dan balasan akhirat. Kembalikan Khilafah untuk menjulang tinggi system Islam dan mempertahankan nyawa dan maruah umat Islam. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat Firman Allah dalam ayat 52 surah al-Furqan : فَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَجَاهِدْهُم بِهِ جِهَادًا كَبِيرًا ﴿٥٢﴾ Maksudnya : Oleh itu, janganlah engkau (Wahai Muhammad) menurut kehendak orang-orang kafir, dan berjuanglah dengan hujjah-hujjah Al-Quran menghadapi mereka dengan perjuangan yang besar dan bersungguh-sungguh. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Ahad, 6 Mac 2016

خطبة ݢرهان ماتهاري

Khutbah Pertama السلام عليكم ورحمة الله اَسْتَغْفِرُ الله َ العَظِيْمَ الذي لاَ اله اِلاَّ هُوَ الحَيُّ القَـيُّومُ وَاَ تُوْبُ اِلَيْهِ ( 9 كالي ) الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَجَعَلَ الظُّلُمَاتِ وَالنُّورَ ۖ ثُمَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُونَ . اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى عَبْدِكَوَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ أَمَّا بَعْدُ….. فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ ماريله کيت سام٢ منيڠکتکن کإيمانن دان کتقوأن کيت کڤد الله سبحانه وتعالى دڠن سبنر-بنر تقوى، ياٴيت استقامة دالم مڠرجاکن سݢالا سوروهنڽ دان منيڠݢلکن سݢالا لارڠنڽ. دڠن يڠ دمکين، مودە-مودهن کيت اکن منجادي اومة يڠ ترباٴيك دان أوڠݢول سرتا منداڤت کريضأن الله سبحانه وتعالى د دنيا دان د اخيرة. مسلمين / مسلمات يڠ درحمتي الله، فرمان الله دالم اية 38 – 40 سورة يس: وَآيَةٌ لَهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُمْ مُظْلِمُونَ وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ مقصودڽ :دان لاݢي دليل يڠ ترڠ اونتوق مريك ﴿برفيکير﴾ اياله مالم; کامي هيلڠکن سياڠ درڤدڽ، مك دڠن سرتا-مرتا مريك براد دالم ݢلڤ-ݢليتا; دان ﴿سباهاݢين دري دليل يڠ ترسبوت اياله﴾ ماتهاري; إي کليهتن برإيدر کتمڤت يڠ دتتڤکن باݢيڽ; ايت اداله تقدير توهن يڠ مها کواس، لاݢي مها مڠتاهوي; دان بولن ڤولا کامي تقديرکن إي بر‘يدر ملالوي ببراڤ ڤريڠکت، سهيڠݢ داخير ڤرإيدرانڽ کليهاتن کمباليڽ ڤولا کڤريڠکت أولڽ – ﴿بربنتوق ملڠکوڠ﴾ سڤرتي تندان يڠ کريڠ.﴿دڠن کتنتوان يڠ دمکين﴾، ماتهاري تيدق مودە باݢيڽ مڠجر بولن، دان مالم ڤولا تيدق داڤت مندهولوي سياڠ; کران تياڤ٢ ساتوڽ برايدر تراڤوڠ-اڤوڠ دتمڤت ايدرانڽ ماسيڠ-ماسيڠ الله سبحانه وتعالى مها برکواس دان مها مڠتاهوي اکن سݢالا کجادين . دياله جوݢ يڠ منجاديکن اڤ يڠ أدا دبومي سڤرتي مأنسي، جين، تومبوە-تومبوهن دان حيوان سرتا منجاديکن اڤ يڠ أدا د لاڠيت سڤرتي بولن، ماتهاري دان سباݢايڽ. ياٴيت سباݢاي بوقتي کتراڠن يڠ ڽات تنتڠ قدرة، إرادة، علمو، کبيجقساناٴن سرتا ڤڠورنياٴن نعمة دري الله سبحانه وتعالى يڠ باڽق دان لواس يڠ مندوروڠ سوڤاي مخلوقڽ مموجي دان برشکور سرتا مڠعبديکن ديري سباݢاي همبا دڠن خشوع دان تواضع کڤد الله . أومة إسلام مستيله ڤرچاي دڠن ڤنوە يقين بهاوا الله ڤنتدبير سلوروە عالم، سݢالا ڤرإيدران چکراوالا، بومي، بولن، ماتهاري دان سأومڤاماڽ اداله دباوە ککواساٴن الله سبحانه وتعالى يڠ مڠݢرقکنڽ. ڤرإيدران بولن دان ماتهاري يڠ تراتور ستياڤ هاري سچارا برݢنتي-ݢنتي، ماتهاري برإيدار د وقتو سياڠ، ماناکالا بولن برإيدار فد وقتو مالم اداله أتس قدرة دان ارادة الله جوا دان إياڽ ممڤوڽاٴي حکمة دان توجوان ترسنديري، مها سوچي الله، ڤنتدبير سرو سکالين عالم مسلمين / مسلمات يڠ دبركاتي الله، فرمان الله دالم اية 33 سورة إبراهيم: وَسَخَّرَ لَكُمُ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ دَائِبَيْنِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ مقصودڽ : دان دي جوݢ يڠ منجاديکن ماتهاري دان بولن سنتياس برإيدار أونتوق کڤنتيڠن کموداهن کامو دان يڠ منجاديکن مالم دان سياڠ باݢي فائدة هيدوڤ کامو. کجادين ݢرهانا بولن دان ماتهاري سفرت فاݢي إين منونجوقکن کڤد کيت باݢايمان کدوا کجادين اين والاو ڤون هيبت تتاڤي براد مغيكوت ارهن دان ڤرينته الله. والاو باݢايمان ڤون هيبت دان قوة سسواتو کجادين الله نامون إي ممڤوڽاٴي کلمهن د مان کهيبتن دان کقواتن يڠ تيدق اکن کورڠ والاون سديکيت هاڽ ميليك الله. بتاڤ مالڠڽ سکيرا ادا أومة مأنسي يڠ منجاديکن بولن، ماتهاري دان سسواتو سلاٴين الله سباݢاي توهن يڠ دسمبه عقيبة ترڤسونا دڠن کهيبتنڽ يڠ تيدق سبراڤ سهيڠݢ مريك ݢاݢل ممهمي بهاوا أداڽ کواس يڠ لبيه هيبت يڠ منچيڤتاکن ستياڤ سسواتو يڠ مريك کاݢومي سلاما اين ياٴيت الله بݢيتو جوݢ لاهيرڽ رامي مانسي يڠ هاڽ مراس باݢايمان هيبتڽ ڤرݢرقكن بولن، ماتهاري دان سݢالا چکراوالا يڠ لاٴين داتس لنداسن اوربيتڽ تنڤا برلاکوڽ ڤرلڠݢران أنتارا ساتو سام لاٴين تتاڤي ݢولوڠن اين ݢاݢل منججقكي تنتڠ اداڽ الله يڠ مڠاتور سݢالا ڤرݢرقكن ترسبوت. إينيله انتارا کلمهن عقل مأنسي يڠ ترباتس حد کممڤوانڽ دمان تنڤا ڤندوان اݢام مك مأنسي تيدق ممڤو مڠنالي الله توهن ڤنچيڤتا والاو ڤون ترلالو کاݢوم دڠن عالم چيڤتأنڽ. مسلمين / مسلمات يڠ دحرمتي سکالين، کجادين ݢرهانا ماتهاري اتاو بولن، إياڽ بوکنله مروڤاکن سواتو تندا اکن تيمبول سواتو کجادين يڠ أنيه دان مڠخواطيرکن سباليقڽ إي منونجوقکن انتارا کهيبتن دان ککواساٴن الله. کجادين ݢرهانا جوݢ بوکنلن دسببکن اوليه کماتين اتاو کلاهيرن سسأورڠ سباݢايمان تݢوران رسول اللە صلى الله عليه وسلم ترهادڤ ڤارا صحابة يڠ ممبوات ڤلباݢاي انداين تنتڠ کجادين ݢرهانا ماتهاري يڠ برلاکو برکبتولن دڠن هاري کوفاتن انقنداڽ ابراهيم لالو سبدا رسول اللە صلى الله عليه وسلم: إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لا يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلا لِحَيَاتِهِ ، وَلَكِنَّهُمَا آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُمَا فَقُومُوا فَصَلُّوا وَادْعُوا حَتَّى يُكْشَفَ مَا بِكُمْ (رواه البخاري) مقصودڽ: سسوڠݢوهڽ ماتاهاري دان بولن تيدق اکن ݢرهانا کران کماتين اتاو هيدوڤڽ سساورڠ. تتاڤي ݢرهانا کدواڽ اداله 2 بوقتي درڤد تندا٢ کبسرن الله سبحانه وتعالى. مك اڤابيلا کامو مليهت ݢرهانا کدواڽ ايت مك ديريکنله سمبهيڠ دان بردعاءله کڤد الله، سهيڠݢ هيلڠڽ تندا ݢرهانا درڤد کامو مسلمين / مسلمات يڠ دبرکتي الله، اڤبيلا برلاکو ݢرهان، کيت سباݢاي اومة إسلام اداله دأنجورکن اوليه رسول اللە صلى الله عليه وسلم سوڤايا برسݢرا اونتوق ملاکوکن ڤرکارا٢ يڠ برکباجيقکن سڤرتي بردعاء، برذکر، برسمبهيڠ، برتکبير، برصدقة دان براستغفار. سباݢايمان حديث رسول اللە صلى الله عليه وسلم: إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لا يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلا لِحَيَاتِهِ فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا …… ( البخاري ) مقصودڽ: سسوڠݢوهڽ ماتاهاري دان بولن اداله 2 بوقتي درڤد تندا٢ کبسرن الله تعالى د مان کدوا-دواڽ تيدق اکن ݢرهانا کران کماتين اتاو هيدوڤڽ سساورڠ. مك اڤابيلا کامو مليهت ݢرهانا ايت مك بردعاله کڤد الله، برتکبيرله، ديريکنله سمبهيڠ دان برصدقهله…… دسمڤيڠ ايت، ماريله کيت ملاکوکن ڤرکارا٢ يڠ برکباجيقکن دان مڠهينداري درڤد ملاکوکن ڤرکارا٢ موڠکر دان معصية سرتا ڤربواتن شرک يڠ برچڠݢه دڠن اجارن أݢام اسلام. مودە-مودهن کجادين ݢرهانا ماتهاري اين اکن منيمبولکن کإنصافن، منمبه سرتا مڠواتکن لاݢي کإيمانن دان کتقوأن کيت کڤد الله فرمان الله سبحانه وتعالى دالم سورة آل عمران اية 190 – 191: إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ مقصودڽ : “سسوڠݢوهڽ ڤد کجادين لاڠيت دان بومي دان ڤد ڤرتوکورن مالم دان سياڠ، اد تندا٢ ککواسأن، کبيجقساناٴن دان کلواسن رحمة الله باݢي اورڠ٢ يڠ برعقل: ياٴيت اورڠ٢ يڠ مڽبوت دان مڠيڠاتي الله سماس مريك برديري دان دودوق دان سماس مريك برباريڠ مڠيريڠ دان مريك ڤولا مميکيرکن تنتڠ کجادين لاڠيت دان بومي سمبيل برکات: واهاي توهن کامي! تيدقله اڠکاو منجاديکن بندا-بندا اين دڠن سيا-سيا، مها سوچي اڠکاو مك ڤليهاراله کامي دري عذاب نراك.“ مسلمين / مت يڠ دکاسيهي سکالين، ڤرنه سواتو ماس رسول اللە صلى الله عليه وسلم تروس ملاکوکن صلاة سنة اڤابيلا برلاکوڽ ݢرهانا دڠن باچأن يڠ ڤنجڠ دالم کأداٴن سأوله-اٴوله سڤرتي اکن برلاکو قيامة. اين سموا مڠاجر کيت سموا اݢر سنتياس ايڠت کڤد هاري کماتين کيت سرتا هاري قيامة يڠ بݢيتو دهشة دڠن کهنچورن لاڠيت دان بومي ترماسوق بولن دان ماتهاري. ڤرايڠتن اين سواجرڽ کيت ڤرباڽقکن تراوتام بيلا برلاکوڽ ݢرهانا ماتاهاري سباݢايمان ڤاݢي اين. فرمان الله دالم أية 6 – 12 سورة القيامة : يَسْأَلُ أَيَّانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ فَإِذَا بَرِقَ الْبَصَرُ وَخَسَفَ الْقَمَرُ وَجُمِعَ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ يَقُولُ الْإِنْسَانُ يَوْمَئِذٍ أَيْنَ الْمَفَرُّ كَلَّا لَا وَزَرَ إِلَىٰ رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمُسْتَقَرُّ مقصودڽ : دي برتاڽ ﴿سچارا مڠيجيق﴾: “بيلاکه داتڠڽ هاري قيامة ايت؟“ مك ﴿جوابڽ: هاري قيامة اکن داتڠ﴾ اڤابيلا ڤمنداڠن منجادي ترڤندار-ڤندار ﴿کران ݢرون تاکوت﴾، دان بولن هيلڠ چهايڽ، دان ماتهاري سرتا بولن دهيمڤونکن برسام، ﴿مک﴾ ڤد هاري ايت، برکاتله مأنسي ﴿يڠ ايڠکرکن هاري قيامة﴾: “کمانکه هندق ملاريکن ديري؟“ تيدق اوسهله برتاڽ دمکين! تيدق اد لاݢي تمڤت ڤرليندوڠن! ڤد هاري ايت، کڤد توهنمو له سهاج ترسرهڽ کتتاڤن سݢالا ڤرکارا بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ Khutbah Kedua اَسْتَغْفِرُ الله َ العَظِيْمَ الذي لاَ اله اِلاَّ هُوَ الحَيُّ القَـيُّومُ وَاَ تُوْبُ اِلَيْهِ ( 7 كالي ) الحَمْدُ ِللهِ الَّذِى خَلَقَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالقَمَرَ نُوْرًا , وَأَشْهَدُ أَنْ لا إِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ , اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى عَبْدِكَوَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ فرمان الله دالم أية 6 – 5 سورة يونس : هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ إِنَّ فِي اخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَمَا خَلَقَ اللَّهُ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَّقُونَ مقصودڽ : دياله (الله) يڠ منجاديکن ماتهاري برسينر-سينر ﴿تراڠ-بندراڠ﴾ دان بولن برچهاي، دان دياله (الله) يڠ مننتوکن ڤرجالنن تياڤ٢ ساتو ايت ﴿برڤينده-رنده﴾ ڤد تمڤت٢ ڤرإيدرانڽ ماسيڠ-ماسيڠ﴾ سوڤاي کامو داڤت مڠتاهوي بيلاڠن تاهون دان کيراٴن ماس. الله تيدق منجاديکن سمواڽ ايت ملاٴينکن دڠن اداڽ فائدة دان ݢوناڽ يڠ سبنر. الله منجلسکن ايات-اياتڽ ﴿تندا-تندا کبسرانڽ﴾ ساتو ڤرساتو باݢي قوم يڠ ماهو مڠتاهوي ﴿حکمة سسواتو يڠ دجاديکنڽ﴾. سسوڠݢوهڽ ڤد ڤرتوکرن مالم دان سياڠ سيليه برݢنتي، دان ڤد سݢالا يڠ دجاديکن اوليه الله د لاڠيت دان د بومي، اد تندا٢ ﴿يڠ منونجوقکن اونداڠ٢ دان ڤراتوران الله﴾ کڤد قوم يڠ ماهو برتقوى. إِنَّ اللهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَااَّلذِيْنَ آمَنُوْ ا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وعلى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي العَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اللّهُمَّ إِنَّا نَسْتَغْفِرُكَ إِنَّكَ غَفَّارًا فَأَرْسِلِ السَّمَآءَ عَلَيْنَا مِدْرَارًا اللّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُبِكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِي تَمْنَعُ غَيْثَ السَّمَآءِ وَ نَعُوْذُبِكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِي تُذِلُّ الأَعِزَّ وَ تُدَلِّلُ الأَعْدَاء, اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا , اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْعِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ رَبَّنَا لاتُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الوَهَّاب رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ عِبَادَ اللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالعَدْلِ وَالإ حْسَانِ وَاِيْتَآءِ ذِيْ القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْا عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكَمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ

Khutbah Gerhana Matahari

Khutbah Pertama السلام عليكم ورحمة الله اَسْتَغْفِرُ الله َ العَظِيْمَ الذي لاَ اله اِلاَّ هُوَ الحَيُّ القَـيُّومُ وَاَ تُوْبُ اِلَيْهِ ( 9 كالي ) الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَجَعَلَ الظُّلُمَاتِ وَالنُّورَ ۖ ثُمَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُونَ . اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى عَبْدِكَوَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ أَمَّا بَعْدُ….. فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ MARILAH kita sama-sama meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah Subhanahu Wata’ala dengan sebenar-benar taqwa, iaitu istiqamah dalam mengerjakan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Dengan yang demikian, mudah-mudahan kita akan menjadi umat yang terbaik dan unggul serta mendapat keredaan Allah Subhanahu Wata’ala di dunia dan di akhirat. Muslimin / muslimat yang dirahmati Allah, Firman Allah dalam ayat 38 – 40 surah Yaasiin: وَآيَةٌ لَهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُمْ مُظْلِمُونَ وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ Maksudnya :Dan lagi dalil yang terang untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita; Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah takdir Tuhan yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui; Dan bulan pula Kami takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya – (berbentuk melengkung) seperti tandan yang kering.(Dengan ketentuan yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing Allah Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui akan segala kejadian. Dialah juga yang menjadikan apa yang ada di bumi seperti manusia, jin, tumbuh-tumbuhan dan haiwan serta menjadikan apa yang ada di langit seperti bulan, matahari dan sebagainya. Iaitu sebagai bukti keterangan yang nyata tentang kudrat, iradat, ilmu, kebijaksanaan serta pengurniaan nikmat dari Allah Subhanahu Wata’ala yang banyak dan luas yang mendorong supaya makhluk-Nya memuji dan bersyukur serta mengabdikan diri sebagai hamba dengan khusyuk dan tawaduk kepada Allah Umat Islam mestilah percaya dengan penuh yakin bahawa Allah pentadbir seluruh alam, segala peredaran cakerawala, bumi, bulan, matahari dan seumpamanya adalah di bawah kekuasaan Allah Subhanahu Wata’ala yang menggerakkannya. Peredaran bulan dan matahari yang teratur setiap hari secara berganti-ganti, matahari beredar di waktu siang, manakala bulan beredar di waktu malam adalah atas kudrat dan iradat Allah jua dan ia-Nya mempunyai hikmat dan tujuan tersendiri, Maha Suci Allah, Pentadbir seru sekalian alam. Muslimin / muslimat yang diberkati Allah, Firman Allah Subhanahu Wata’ala dalam Surah Ibrahim ayat 33: وَسَخَّرَ لَكُمُ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ دَائِبَيْنِ ۖ وَسَخَّرَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ Maksudnya : Dan Dia juga yang menjadikan matahari dan bulan sentiasa beredar untuk kepentingan kemudahan kamu dan yang menjadikan malam dan siang bagi faedah hidup kamu. Kejadian gerhana bulan dan matahari menunjukkan kepada kita bagaimana kedua kejadian ini walau pun hebat tetapi berada arahan dan perintah Allah. Walau bagaimana pun hebat dan kuat sesuatu kejadian Allah namun ia mempunyai kelemahan di mana kehebatan dan kekuatan yang tidak akan kurang walaun sedikit hanya milik Allah. Betapa malangnya sekira ada umat manusia yang menjadikan bulan, matahari dan sesuatu selain Allah sebagai tuhan yang disembah akibat terpesona dengan kehebatannya yang tidak seberapa sehingga mereka gagal memahami bahawa adanya kuasa yang lebih hebat yang menciptakan setiap sesuatu yang mereka kagumi selama ini iaitu Allah. Begitu juga lahirnya ramai manusia yang hanya merasa bagaimana hebatnya pergerakan bulan, matahari dan segala cakerawala yang lain di atas landasan orbitnya tanpa berlakunya perlanggaran antara satu sama lain tetapi golongan ini gagal menjejaki tentang adanya Allah yang mengatur segala pergerakan tersebut. Inilah antara kelemahan akal manusia yang terbatas had kemampuannya di mana tanpa panduan agama maka manusia tidak mampu mengenali Allah Tuhan Pencipta walau pun terlalu kagum dengan alam ciptaanNya. Muslimin / muslimat yang dihormati sekalian, Kejadian gerhana matahari atau bulan, ianya bukanlah merupakan suatu tanda akan timbul suatu kejadian yang aneh dan mengkhuatirkan sebaliknya ia menunjukkan antara kehebatan dan kekuasaan Allah. Kejadian gerhana juga bukanlan disebabkan oleh kematian atau kelahiran seseorang sebagaimana teguran Rasulullah s.a.w terhadap para sahabat yang membuat pelbagai andaian tentang kejadian gerhana matahari yang berlaku berkebetulan dengan hari kewafatan anakandanya Ibrahim lalu sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam: إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لا يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلا لِحَيَاتِهِ ، وَلَكِنَّهُمَا آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُمَا فَقُومُوا فَصَلُّوا وَادْعُوا حَتَّى يُكْشَفَ مَا بِكُمْ (رواه البخاري) Maksudnya: Sesungguhnya matahari dan bulan tidak akan gerhana kerana kematian atau hidupnya seseorang. Tetapi gerhana keduanya adalah 2 bukti daripada tanda-tanda kebesaran Allah Ta’ala. Maka apabila kamu melihat gerhana keduanya itu maka dirikanlah sembahyang dan berdoalah kepada Allah, sehingga hilangnya tanda gerhana daripada kamu Muslimin / muslimat yang diberkati Allah, Apabila berlaku gerhana, kita sebagai umat Islam adalah dianjurkan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam supaya bersegera untuk melakukan perkara-perkara yang berkebajikan seperti berdoa, berzikir, bersembahyang, bertakbir, bersedekah dan beristighfar. Sebagaimana hadis Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam: إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لا يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلا لِحَيَاتِهِ فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا …… ( البخاري ) Maksudnya: Sesungguhnya matahari dan bulan adalah 2 bukti daripada tanda-tanda kebesaran Allah Ta’ala di mana kedua-duanya tidak akan gerhana kerana kematian atau hidupnya seseorang. Maka apabila kamu melihat gerhana itu maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, dirikanlah sembahyang dan bersedekahlah…… Di samping itu, marilah kita melakukan perkara-perkara yang berkebajikan dan menghindari daripada melakukan perkara-perkara mungkar dan maksiat serta perbuatan syirik yang bercanggah dengan ajaran agama Islam. Mudah-mudahan kejadian gerhana matahari ini akan menimbulkan keinsafan, menambah serta menguatkan lagi keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah Subhanahu Wata’ala. Firman Allah Subhanahu Wata’ala dalam Surah Ali ‘Imran ayat 190 – 191: إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ Maksudnya : “Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan pada pertukuran malam dan siang, ada tanda-tanda kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah bagi orang-orang yang berakal: Iaitu orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi sambil berkata: Wahai Tuhan kami! Tidaklah engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau maka peliharalah kami dari azab neraka.” Muslimin / mat yang dikasihi sekalian, Pernah suatu masa Rasulullah s.a.w terus melakukan solat sunat apabila berlakunya gerhana dengan bacaan yang panjang dalam keadaan seolah-olah seperti akan berlaku qiamat. Ini semua mengajar kita semua agar sentiasa ingat kepada hari kematian kita serta hari qiamat yang begitu dahsyat dengan kehancuran langit dan bumi termasuk bulan dan matahari. Peringatan ini sewajarnya kita perbanyakkan terutama bila berlakunya gerhana matahari sebagaimana pagi ini. فرمان الله دالم أية 6 – 12 سورة القيامة : يَسْأَلُ أَيَّانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ فَإِذَا بَرِقَ الْبَصَرُ وَخَسَفَ الْقَمَرُ وَجُمِعَ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ يَقُولُ الْإِنْسَانُ يَوْمَئِذٍ أَيْنَ الْمَفَرُّ كَلَّا لَا وَزَرَ إِلَىٰ رَبِّكَ يَوْمَئِذٍ الْمُسْتَقَرُّ Maksudnya : Dia bertanya (secara mengejek): “Bilakah datangnya hari kiamat itu?” Maka (jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut), Dan bulan hilang cahayanya, Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama, (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): “Ke manakah hendak melarikan diri?” Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan! Pada hari itu, kepada Tuhanmu lah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ Khutbah Kedua اَسْتَغْفِرُ الله َ العَظِيْمَ الذي لاَ اله اِلاَّ هُوَ الحَيُّ القَـيُّومُ وَاَ تُوْبُ اِلَيْهِ ( 7 كالي ) الحَمْدُ ِللهِ الَّذِى خَلَقَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالقَمَرَ نُوْرًا , وَأَشْهَدُ أَنْ لا إِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ , اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلى عَبْدِكَوَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ Firman Allah dalam ayat 5 -6 surah Yunus : هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ إِنَّ فِي اخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَمَا خَلَقَ اللَّهُ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَّقُونَ Maksudnya : Dia lah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang-benderang) dan bulan bercahaya, dan Dia lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu (berpindah-randah) pada tempat-tempat peredarannya masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayatNya (tanda-tanda kebesaranNya) satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui (hikmat sesuatu yang dijadikanNya). Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang silih berganti, dan pada segala yang dijadikan oleh Allah di langit dan di bumi, ada tanda-tanda (yang menunjukkan undang-undang dan peraturan Allah) kepada kaum yang mahu bertaqwa. إِنَّ اللهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَااَّلذِيْنَ آمَنُوْ ا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وعلى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي العَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اللّهُمَّ إِنَّا نَسْتَغْفِرُكَ إِنَّكَ غَفَّارًا فَأَرْسِلِ السَّمَآءَ عَلَيْنَا مِدْرَارًا اللّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُبِكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِي تَمْنَعُ غَيْثَ السَّمَآءِ وَ نَعُوْذُبِكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِي تُذِلُّ الأَعِزَّ وَ تُدَلِّلُ الأَعْدَاء, اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا , اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْعِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ رَبَّنَا لاتُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الوَهَّاب رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ عِبَادَ اللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالعَدْلِ وَالإ حْسَانِ وَاِيْتَآءِ ذِيْ القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوْا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْا عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكَمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ